Inilah 5 Ritual Kuno Yang Aneh dari Bangsa Pagan

Selasa, 23 Agustus 2011
Inilah 5 Ritual Kuno Yang Aneh dari Bangsa Pagan


1. The Druid Ritual of Oak and Mistletoe
Sampai awal pendeta Druid dari Galia dan Britania, pohon ek diadakan sangat penting dalam ritual dan dianggap suci. Demikian juga mistletoe, yang dapat tumbuh di pohon ek, juga memiliki peran penting dalam agama mereka. Menurut penulis sejarah Romawi "Pliny the Elder" menulis pada abad ke-1 Masehi, diyakini bahwa ketika mistletoe jatuh dari pohon ek, itu adalah tanda bahwa pohon telah dipilih oleh dewa mereka.

Pliny menyatakan bahwa pada hari ke-6 bulan, Druid imam mengenakan jubah putih akan menyiapkan sebuah pesta di bawah pohon dan membesarkan ke dua sapi jantan putih. Seorang pendeta akan kemudian memanjat pohon dan memotong cabang mistletoe dengan sabit emas. Lembu jantan putih akan dikorbankan sementara petugas berdoa kepada dewa; yang mistletoe kemudian diberikan kepada ternak dalam suatu minuman yang, diyakini, adalah obat penawar bagi semua racun dan akan membuat binatang baron subur.

2. Anglo-Saxon"s and the Wild Boar
Celeng adalah simbol yang sangat penting dalam banyak masyarakat pagan dan dikaitkan dengan kedua prajurit dan dewa dan dewi kesuburan. Dalam Anglo-Saxon pesta pertengahan musim dingin, babi hutan liar akan dikorbankan dan sumpah dibuat untuk tahun berikutnya, memberi kami tradisi Resolusi Tahun Baru. Menurut komentator Romawi Tacitus, mereka akan memakai kulit babi hutan menjadi bukan tempur lapis baja, percaya hal itu akan memberi mereka perlindungan "Bunda para dewa "dan menjamin prajurit akan takut dalam panasnya pertempuran.

3. The Pagan Origins of Easter
Kata "Paskah" pertama kali diusulkan sebagai nama untuk perayaan Kristen kebangkitan Yesus oleh biarawan abad ke-8 St Bede. Ia berasal dari kata Anglo-Saxon ibu dewi musim semi, fajar dan kehidupan baru dan awal, yang disebut Eastre.

Pada hari ekuinoks musim semi, 21 Maret, Anglo-Saxon menggelar festival untuk menghormati Eastre, di mana kelinci digunakan sebagai simbol kesuburan dan telur dicat dengan warna-warna cerah untuk mewakili sinar matahari dibawa oleh kedatangan musim semi. Telur itu kemudian diberikan kepada teman-teman dan keluarga sebagai hadiah, atau digunakan dalam isi telur bergulir.

4. Viking Blood Sacrifice (Blot)
Viking pengorbanan darah atau Blot dipraktekkan di berbagai waktu setahun untuk mengucap syukur kepada para dewa atau untuk mencoba dan menyenangkan mereka. Sementara noda itu biasanya dilakukan dengan darah binatang, salah satu menyebutkan hikayat Raja Swedia yang dikorbankan untuk Odin

Ritual akan dilakukan di tempat terbuka dan tidak ada kekerasan yang diizinkan di tempat pertemuan. Binatang akan dikorbankan lebih dari satu mengubah pilled terbuat dari batu dan darah dikumpulkan dalam sebuah mangkuk. Pastor melantunkan lagu-lagu untuk menghormati dewa yang dipuja kemudian melewati mangkuk sekitar api tiga kali sementara membaca kata-kata ajaib. Hal yang sama dilakukan dengan daging binatang sebelum akhirnya, imam memercikkan darah binatang yang dikurbankan pada dirinya sendiri dan semua mengikuti dan menuangkan apa yang tersisa di altar.

5. The Wicker Man
Mungkin yang paling aneh dan paling terkenal ritual Pagan kuno adalah pengorbanan manusia. Sejarawan perdebatan apakah benar-benar dipraktekkan budaya Pagan korban manusia karena kebanyakan menulis mengenai masalah berasal dari musuh-musuh mereka. Kisah pengorbanan manusia dapat menjadi nyata atau hanya propaganda Yunani dan Romawi yang dirancang untuk mendorong dukungan bagi perang melawan Pagan budaya dari warga kembali ke rumah.

Dalam "Komentar mengenai Perang Galia", Julius Caesar berbicara tentang ritual yang tidak biasa berlatih, menurut dia, oleh Galia pada abad ke-1 SM. Meskipun mengakui bahwa ia tidak melihat ritual dengan mata kepala sendiri, Caesar menyatakan bahwa besar patung berbentuk manusia disebut Wicker Man akan dibangun keluar dari tongkat dan dibakar, dengan orang-orang yang akan dikorbankan untuk para dewa terperangkap di dalamnya. Biasanya penjahat akan digunakan namun jika tidak dapat ditemukan maka orang-orang tak bersalah akan dibakar hidup-hidup sebagai gantinya. [http://forum.vivanews.com/showthread.php?t=176882]

0 komentar:

Poskan Komentar